Xin Yi Bak Kut Teh dengan Bak Kutnya yang Enak

Saya jarang nemuin tempat makan bak kut yang enak di Bandung. Tapi ternyata ada satu di Xin Yi Bak Kut Teh yang masih satu manajemen dengan Kenken Bigul yang enak itu.

Lokasinya ada di Paskal Hyper Square 23 Blok G 05 (sejejeran Fave Hotel).

Inside Look

Di sini dijual Bak Kut Teh Soup, Dried Bak Kut Teh, Braised Pork Belly, Sliced Pork Soup, dll mulai dari Rp10.000 – Rp68.000. Sedangkan minumannya ada minuman biasa hingga bir berkisar dari Rp10.000 – Rp40.000.

Mee Soto Bak Kut Teh

Waktu kesini saya nyoba Mee Soto Bak Kut tapi mienya diganti nasi. Di dalamnya ada bak kut kecil, babat, lobak, dan dikasih dorokdok babi. Rasanya enak banget. Kuahnya gurih dan bumbunya meresap dengan baik ke dalam daging bak kutnya. Puas deh dengan harga Rp40.000.

Yang belum pernah nyobain, cobain deh makan bak kut di sini. Gak akan nyesel.

Advertisements

Noodletown yang Pakai Ayam Kampung

Senangnya waktu tau di Ciwalk ada tempat makan yang baru dibuka lagi. Namanya Noodletown. Sesuai dengan namanya, Noodletown ini menjual mie goreng dan mie kuah. Tapi kalau mau makan nasi, ada juga pilihan nasi hainam dan nasi ayam crispy.

Sebelum masuk ke dalam, pembeli sudah harus memesan terlebih dahulu di luar pakai touch screen. (jadi ingat Mujigae).

Ordering here

Kalau mau mienya, bisa polos bisa nambah topping. Dan sekarang masih ada promo dapet minum gratis 🙂

Classic Noodle

Saya pesen yang Classic. Harganya sekitar Rp25.000. Minumannya saya pilih Green Tea. Untuk minuman, sendok, garpu, sumpit, sambal dll, bisa mengambil sendiri. Untuk mienya harusnya ngambil sendiri juga, tapi waktu itu yang saya dianterin.

Tekstur kekenyalan mienya pas. Enak rasanya gurih, apalagi daging ayamnya ada yang manis dan asin. Ayam di sini pakai ayam kampung, jadinya lebih terasa gurih. Hanya saja agak keasinan kalau buat saya. Seandainya gak keasinan, saya akan bilang rasanya sempurna 🙂

The kitchen
Inside look

Oke juga makan di sini. Terutama kalau lagi kepengen makan mie. Ada dua lantai juga.

PS: sayangnya tempat makan ini udah tutup sekarang.

Sayapan Wings yang Chicken Wingsnya Enak

Sebagai orang yang gak suka chicken wings, tapi ngeliat banyak yang ngepos chicken wings di Sayapan Wings ini, lama-lama saya tergoda juga.

Sayapan Wings ini terletak di Jl. Karapitan no.44A, sebrangnya Rumah Lezat Simplisio yang enak banget itu. Karena masih satu grup alias ownernya sama, yang masaknya juga sama, sudah tidak diragukan lagi rasa makanan di Sayapan Wings ini pasti gak kalah enak dengan Rumah Lezat Simplisio.

Inside look

Tapi sekalipun begitu, awalnya saya sempat khawatir. Seperti yang saya sebutkan di atas, saya ini bukan penyuka chicken wings karena biasanya chicken wings yang dijual itu udah ukurannya gede-gede, basah banget pula. Jadinya kayak hanyir gitu. Nah, bagaimana dengan yang di Sayapan Wings? Deg-degan saya jadinya. Tapi tetep nyoba donggg 🙂

Chicken Wings yang dijual di Sayapan Wings ini banyak variasi bumbu/sausnya. Ada saus lemon, saus Padang, blackpepper cheese, telur asin, bulgogi, parmesan chilli pepper, dan masih banyak lagi. Seporsi isi 5 dan harganya Rp25.000. Bisa juga dipaket dengan nasi putih tambah telur jadi Rp30.000. Atau kalau mau nasinya pedes, jadi Rp33.000.

Yang pertama saya coba adalah Sayap Ungkep Istimewa. Dilihat dari namanya, udah pasti khas Indonesia.. Chicken wingsnya diungkep jadi bentuknya gak sebesar chicken wings lain. Terus dipakein bumbu rempah-rempah dan asam Jawa. Ditambah kecap manis dan sambal terasi udang sebagai cocolannya.

Sayap Ungkep Istimewa

Pas dicoba chicken wingsnya doang, fuuwwaaaaa…. enak bannggetttttttt… 🙂 Bumbunya meresap dengan sempurna ke setiap lapisan daging dan kulitnya. Terus dicocolin ke kecap manis, makin enak. Dicocolin ke sambal terasinya, makin enak lagi. Pedesnya mannttaabbbb… Terus pakai jeruk nipis sekalian. Aduh, juara enakkknya! 

Puas dengan Sayap Ungkep Istimewa, saya beralih ke menu chicken wings kedua, yaitu Mentega Limo Special Wings. Pas dateng, wangi banget… perut langsung bergejolak minta diisi. 

Mentega Limo Special Wings

Rasanya manis. Kalau kata saya mirip makan ayam goreng mentega. Enakkkkk… Cuma ada tipsnya kalau makan chicken wings mentega limo ini. Harus pas anget-anget abis disajiin supaya gak lengket. Kalau sudah dingin, agak-agak lengket gitu… tapi tetep enak kok.

Yang menariknya kalau kata saya sih, satu porsi chicken wings yang disajikan di sini gak cuma sayapnya aja, tapi ada pahanya. Jadi ada variasi gitu.

Selesai icip-icip chicken wingsnya, saatnya mencoba menu lainnya. Saya memilih mencoba American Jazzy Mac & Cheese. Nah sekalipun suka mac & cheese, tapi tetep deg-degan juga lho. Khawatir keasinan terus eneg kebanyakan susu atau apalah. Atau juga khawatir gak suka sama bau menyengat kejunya.

American Jazzy Mac & Cheese

Ternyata pas American Jazzy Mac & Cheesenya datang, wangi lho.. gak ada bau keju yang menyengat. Terus pas dimakan… aduuuhhhh… enakkkkkkk baannggetttt… Empuk, kejunya pas, asinnya pas gak bikin bleneg. Saya pun bisa menghabiskannya. Yay! Ternyata rahasianya karena chefnya gak cuma pakai 1 jenis keju dan cream. Pantesan rasanya unik dan berbeda dari mac & cheese di tempat lain. Termasuk yang instant-instant. Kalau misalnya ada rasa asem-asemnya dikit, itu bukan karena basi, tapi karena memang campurannya seperti itu yang menurutku malah sukses bikin mac & cheesenya jadi gak bleneg kayak yang saya sebutkan tadi. Puas banget ngeluarin uang Rp25.000 tapi rasanya enak gini.

Oh iya.. baru inget.. saya suka banget sama sambal terasi udangnya Sayap Ungkep Istimewa. Dan alih-alih makan mac & cheese pakai sambal botol yang diberikan, saya cocolin mac & cheesenya ke sambal terasi udangnya. Uwaaalllaa.. enakkkknnyaa..  Surga dunia banget. Nagih dah. 🙂

Milo Mingle-Mangle

Kelar makan, saatnya minum. Saya milih Milo Mingle-Mangle. Milkshake yang satu ini patut dicoba. Manisnya ngangenin. Apalagi ditambah sentuhan buah cherry di atasnya, yummyy… Segelas cuma Rp20.000 aja lho.

Gimana? Udah ngiler belum? Selain chicken wings, mac & cheese, dan berbagai macam milk shake, di sini ada juga bitterballen, creamy soup, French fries, nasi sop sayap, nasi soto sayap, teh, es krim, dll. Hmm.. banyak pilihannya nih. Oke banget makan di sini.

Oh iya.. baru inget lagi. Di sini juga disediakan sarung tangan plastik. Jadi kalau gak mau beres makan tangannya terlalu berminyak, bisa pakai ini. Dan ada 3 lantai dengan tema yang berbeda di setiap ruangannya, jadi jangan khawatir gak kebagian tempat duduk.

Sayapan Wings ini certified enak. Saya yang bukan penyuka chicken wings bisa jadi suka makan chicken wings di sini. Mantab deh.

Nikmatnya Ayam Crispy Shihlin

Sebetulnya Shihlin, Taiwanese Snack yang satu ini udah ada sejak lama. Tapi saya gak pernah beli karena takut gak suka, takut keasinan, dan berbagai kekhawatiran lainnya. Maklum, harganya gak murah juga kan ya.. Sebungkus dulu sih Rp35.000 untuk XXL Crispy Chickennya.

Tapi gara-gara baru-baru ini keluar yang rasa Mie Goreng, saya jadi penasaran banget dan langsung deh melipir buat nyoba Shihlin yang di PVJ.

Sebungkus XXL Crispy Chicken rasa Mie Goreng ini harganya Rp37.000 dan supaya gak keasinan, saya minta bumbunya ditaburin di atasnya aja asal.
Ternyata hasilnya pas bangeeettt…

XXL Crispy Chicken – Mie Goreng

Ayamnya begitu crispy, bumbunya meresap dengan baik. Bumbu mie gorengnya pun cukup terasa. Fix, saya suka banget.

Karenanya saya ketagihan dan minggu lalu beli lagi untuk yang kedua kalinya, pas lagi rame.. karena pas weekend. Ternyata agak sedikit berbeda. Bukan karena gak enak. Tapi karena weekend yang beli banyak dan cuma ditaruh di satu tempat untuk campuran bumbunya, jadinya bumbu mie gorengnya agak kurang terasa. Dan karena gorengnya cukup cepat, jadi tidak secrispy kalau pas lagi sepi. Tapi soal rasa sih tetap enak. Nagih banget…

Pastinya bakal beli lagi. Enak sih 🙂

Walaupun di Shihlin ini ada variasi menu lainnya mulai dari jamur goreng, kentang, sampai paket nasi, cuma pilihan saya tetap jatuh ke XXL Crispy Chicken rasa Mie Goreng.

Sudirman Street Day and Night Market – Banyak Menu, Makan Seru

Ada tempat makan baru di Jl. Jend. Sudirman yang lagi kekinian banget. Namanya Sudirman Street Day and Night Market. Kalau bingung letaknya dimana, letaknya ini setelah Martabak Capitol/Bank OCBC NISP/Commonwealth. Kalau masih bingung juga, lihat aja di Jl. Jend. Sudirman no. 107 di sisi kiri jalan, terus liat yang banyak mobilnya dengan sederetan ucapan bunga-bunga, nah di situ tempatnya. Tempatnya manjang ke dalam nembus ke Jl. Cibadak.

Awalnya saya kira, modelnya kayak sederetan tempat makan kaki lima di Jl. Cibadak. Di trotoarnya. Ternyata, toko makanan/gerobaknya ada macam kayak ruko-ruko gitu dengan design yang unik-unik dan pengunjung bisa makan di tengah-tengahnya. Gak perlu khawatir kehujanan karena ada atapnya. Kayak foto di bawah ini.

image

Awalnya saya kira banyak jenis makanan yang ada di sini, seperti di Cibadak. Mulai dari ayam, sapi, seafood, babi, gorengan seperti cireng, jus, dan lain-lain. Ternyata kebanyakan makanan yang dijual di sini adalah makanan serba babi. Mulai dari nasi campur babi, makanan ala Meksiko tapi isinya daging babi, lomie/mie/bihun pake babi, sate babi, martabak babi, dan masih banyak lagi. Harganya juga cukup terjangkau. Dengan uang sekitar Rp20.000, udah bisa ngemil enak di sini. Dengan uang Rp20.000-35.000, udah bisa makan berat di sini. Mantab deh..

Tapi buat yang gak mau makan babi, gak usah khawatir juga. Ada juga yang menjual seperti ayam goreng atau bebek goreng, ikan goreng juga ada, iga juga ada. Mau yang seger-seger, ada juga yang jualan jus buah. Mau ngopi-ngopi, ada juga yang jualan kopi. Mau minum susu, ada juga yang jualan susu dengan tempat kekinian pakai tempat ala-ala infus.

Nah, begitu masuk, awalnya saya pengen langsung nyobain Nasi Campur Kencana yang katanya enak dan cabang dari Jakarta itu. Tapi sayangnya lagi tutup. Alhasil bingung mau beli apa. Mana udah lapar banget lagi… Tapi benar-benar bingung milihnya karena jenis makanannya beda-beda dan wanginya menggoda. Ada kuotie juga. Favorit saya. Keliling dari ujung ke ujung, ngeliatin satu-satu dari dekat.

image

Akhirnya, karena udah lapar tak tertahankan dan pengen cepet makan, saya milih beli Sate Babi Wibisana. Satunya harganya Rp6.500. Bebas mau beli berapa sate juga. Karena mau nyoba dulu, saya beli 3 sate. Jadi totalnya Rp19.500. Syukurlah dibakarnya gak lama. Mereka persiapannya udah oke banget. Cepat. Gak nyampe 5 menit udah jadi. Syukurlah, perut saya gak jadi marah-marah.

Gak pake acara lama-lama, saya foto sebentar, terus langsung dimakan deh sate babi yang ukurannya lebh besar daripada sate babi yang biasanya saya lihat. Rasanya wwwwwoooowwww!! Enak bangetttt… Gurih banget dan manisnya pas. Empuk. Bumbunya meresap dengan sangat baik. Luar biasa enaknya! Gak nyampe 30 detik habis dong.. Hiksss.. Tapi puas banget, saya senang kalau udah nyoba makanan terus hasilnya enak apalagi enak banget.

Karena enak, saya jadi “gatel” pengen nyoba makanan lainnya. Maunya nyobain El Paso karena harganya murah-murah Rp20.000 udah bisa ngemil. Belum lagi masih ada diskon 50% sampai tgl.26 November. Hanya saja karena ala Meksiko, kelihatannya pedes-pedes. Dan yang pesen banyak, jadi harus nunggu setengah jam lebih. Ditunda dulu deh.

Liat-liat lagi yang lain ada Martabak Babi. Harganya mulai Rp34.000. Menarik sih, martabak isi daging babi.. Belum pernah ya… bentuknya kayak martabak telor sih.. Tapi lagi gak pengen martabak, lanjut lagi.

image

Ada yang jualan Lomie Hokcia yang menarik perhatian saya. Kalau biasanya warna kuah lomie itu cokelat, yang ini putih. Dan pangsitnya pangsit babi. Namanya Hong’s Wonton. Saya beli yang pangsit kuah 6 pcs seharga Rp16.000. Kalau makan di tempat ada diskon 30% sampai tgl.30 November. Rasa pangsitnya enak tapi agak keasinan menurut saya.

Abis makan, jalan-jalan lagi. Di sini ada spot buat foto-foto yang kekinian juga. Kayak foto di bawah ini.
image

Jadi inget Penang ya. Anyway, tempatnya cozy juga. Enak sih makan di sini. Lebih enak kalau makannya ramean. Bisa ngobrol-ngobrol sambil ikut icip bareng 🙂

Kali kedua saya ke sini, akhirnya kesampaian juga makan Nasi Putih + Komplitnya Nasi Campur Kencana. Isinya ada sate babi, pork belly, char siu, dll. Ternyata benar menurut review kebanyakan orang. Enak bangetttt!!! Apalagi pork bellynya itu.. Mantab maksimal… Crispy gurih.. Char siunya juga manisnya pas.

image
Nasi Campur Kencana Komplit

Dapat bakut sayur asin juga. Cuma bakutnya bener-bener asin 😀
Seporsi harganya Rp38.000. Oke banget. Bisa juga kalau mau beli pork bellynya doang misalnya. Jatohnya diitung per-ons.. Harganya sekitar Rp30.000an. Lupa tepatnya. Dapet sepiring, boleh deh cukup puas kalau mau ngemilin pork bellynya aja 🙂
Oh iya, kalau udah laper berat terus ngeliat banyak yang beli di sini, gak usah patah semangat duluan. Pelayanannya cepat. Saya nunggu 5-10 menit, makanannya udah langsung diantar. Puas banget.

image
Martabak Special Mix Babi

Selain itu saya mencoba juga martabak babi kekinian Pinky Pork. Mumpung ada promo Rp50.000 dapat original sauce dengan macam-macam daging babi kecuali sosis. Terus ditambah jagung, bawang, dan saya nambah pete juga 😀
Nunggunya agak lama, jadi harap sabar ya.. Dapetnya 6 potong martabak, tapi cukup tebal. Rasanya enak menurut saya, cuma buat saya keasinan. Tapi balik lagi ke lidah masing-masing ya. Soalnya temen saya yang makan bilangnya gak asin 🙂

Yang pasti sejauh ini tetap puas nongkrong-nongkrong sambil makan di sini 🙂

Yamisoa Enak di Mie a Boed

Tiap kali lewat Straits Kitchen lantai LG di Trans Studio Mall, saya
suka penasaran sama tenant Mie a “Boed”. Abisnya selalu ada aja yang
beli. Dan gak sedikit.

Kali kemarin, karena lagi pengen makan mie, akhirnya mampirlah saya ke
tenant yang satu ini. Rupanya gak cuma mie biasa aja yang mereka jual,
tapi juga yamisoa.

Ketika bingung milih yang mana, yang jualnya menjelaskan mie dan
yamisoanya. Di bagian yamisoa, dia cerita kalau yamisoa ini seperti
misoa. Bedanya kalau ini dalam bentuk seperti yamien. Bisa milih
manis/asin. Yamisoa ini bentuk mienya lebih kecil dan katanya
teksturnya lebih lembut dari mie biasa. Jadinya aman banget buat
dikonsumsi yang suka sakit maag.

image

Akhirnya saya milih yang Yamisoa Manis Ayam seharga Rp24.091. Begitu
datang, porsinya kelihatan tidak banyak. Tapi begitu selesai dimakan,
kenyang juga lho ternyata! Terus bener kayak kata yang dijualnya.
Perut saya gak ngerasa begah atau langsung bereaksi. Rasanya oke, pas.
Ditambah potongan kulit pangsit dan daging ayam yang gurih, wihh
mantab!

Terus dapet kuah kaldu ayam sama daging ayamnya. Kuah kaldunya itu
lho.. Mantab banggeeett! Biasanya saya gak suka minum kuahnya mie
banyak-banyak kalau lagi beli mie. Tapi kuah kaldunya Mie a “Boed”
bikin saya gak berhenti nyeruput.

Dan yang paling saya suka dari Mie a “Boed” ini, beres makan saya gak
ngerasa haus berjam-jam atau seharian. Biasanya kalau saya makan mie
di tempat lain, udahnya suka ngerasa haus terus, ga peduli udah minum
berapa banyak. Tapi di sini enggak. Salut! Senang 🙂

Pertahankan ya buat rasa dan semuanya. Saya mau deh dateng ke sini lagi.

Oh iya, sekarang Mie a “Boed” udah pindah ke lantai 2 Straits Kitchen di Trans Studio Mall dan juga Terrace Paskal Food Market di 23 Paskal.

Golden Century dengan Kuah Mie Terenak

Tempat makan di Grand Indonesia itu bannnyyyaakkk banget. Saking banyaknya, saya sampai bingung mau makan di sana. Buat keliling-keliling nyari makannya aja bisa makan waktu hampir setengah jam X)) Soalnya diliatin satu-satu, sambil ngeces (eh, enggak gitu juga sih :)), terus bisa bolak-balik berkali-kali.

Saya nyari makanan berat pas jam makan, alhasil semua tempat rata-rata penuh. Bahkan di food court Food Lovernya sekalipun. Itu saya keliling-keliling ampe 5x ada kayaknya. Selain nyari makanan yang enak, nyari tempat duduk yang kosong dan strategis juga buat foto-foto 😀

Bingung, karena di food courtnya banyak banget pilihan makanannya. Bahkan buat nyari tau berdasarkan makanan apa yang paling banyak dibeli orang agak-agak sulit karena rata-rata yang beli bervariasi.

Cuma terakhir-terakhir saya perhatiin lagi, banyak yang makan pakai mangkuk Golden Century nih. Terus sempet ada orang yang ngomong keras di telepon maunya Golden Century. Waahhh.. Kayaknya enak nih.

Akhirnya saya dateng ke tenant Golden Century yang letaknya dekat dengan pintu keluar Food Lover. Begitu liat harganya, saya bahagia. Ada value mealsnya seharga Rp25.000 ke atas! Udah termasuk free ocha lagi.

Pilihan value mealsnya ada beberapa macam. Tapi saya penasaran sama yang namanya La Mien. Kenapa ya dinamain La Mien? Bukan mie, bakmie, atau yamien?
Gak sempet nanya, udah laper, pilihan jatuh di dua macam. La Mien Ayam Jamur yang kayak yamien manis atau La Mien Pangsit yang kayak mie kuah. Terus saya tanya ke mbaknya yang lebih enak yang mana. Dia jawab yang pake kuah karena lebih segar kuahnya. Wah, saya langsung memutuskan beli La Mien Pangsitnya deh.

Begitu liat mangkoknya, woooww gede mangkoknya. Isinya banyak juga gak ya? Dan wangi makanan yang langsung bikin saya pengen makan di situ juga ampe ludes, karena menggugah selera banget 🙂

image
La Mien Pangsit - ssooooo great

Tapi saya tahan… Dan saya nyari tempat duduk yang enak. Beres foto-foto 🙂 saya pun icip mienya. Waaaahhhhhhhhhhhhh….. Enak baaannngggettttt… Suka banggettt… Tekstur mienya begitu lembut. Rasa dari kuahnya begitu meresap gurih, nikmat. Lagi-lagi saya tidak kebayang campurannya ada apa aja selain chilli flakes. Tapi yang pasti, saya belum pernah nyobain kuah seperti itu seumur hidup saya. Bahkan di Bandung pun gak ada yang kuah mienya seperti di Golden Century. Unik dan enak bannggettt..

Untuk pangsitnya, saya juga suka. Ukuran pangsitnya gede, dagingnya banyak. Cuma saya gak suka sama yang item-item.. Hmmm.. Jamur kuping yang dipotong-potong gitu ya?

Tapi overall, enak bangggeetttt… Pengen lagi. Ochanya juga enakkk. Abis makan yang gurih-gurih, minum paitnya Ocha ini bikin seger kembali. Gak ada haus-hausnya. Seneng deh. Ternyata buat bikin mie enak, gak selalu harus jadi haus berkepanjangan sesudahnya, dan La Mien di Golden Century membuktikan itu 🙂

Porsinya juga banyak banget…. Suka. Bikin kenyang. Dan luddeess makannya karena enak banget. Servisnya juga oke. Kalau ke Grand Indonesia lagi, pengen makan di sana..