Makan Ala Bos di Eat Boss

Sebetulnya Eat Boss ini sudah lama buka di Jl. Aceh no.66 dan juga ada di jalan lainnya, tapi saya lupa nama jalannya. Cuma saya belum pernah nyoba makan di Eat Boss.

Baru kali ini setelah tau ada Eat Boss baru buka lagi di Jl. Dago no. 72 (dulunya Capital 8), saya baru nyoba nih Eat Boss.

image

Dari pertama kali buka, Eat Boss ini udah terkenal sama porsi-porsi makanannya yang gede banget. Serasa makan ala bos gitu.. Tapi ada juga makanan yang porsi biasanya.

Saya mencoba The Long Boss Sandwich. Buset itu gedenya…. Isinya ada chicken katsu, ham sapi, tomat, sayur selada, dll, dengan roti tangkap. Rasanya enak. Cocok banget buat dimakan ramean… Bisa buat 5-10 orang. Kenyang sudah. Harganya Rp55.500.

image

Saya juga mencoba Jumbo Pizza dengan topping ala Pizza Meat Lover ukuran 1 meter. Panjang beneerr.. gak kalah panjang sama The Long Boss Sandwich. Ini rasanya enak juga. HarganyaRp95.000 untuk yang 1 meter. Tapi kalau mau beli yang ukuran 1/2 meter bisa juga. Harganya Rp49.000.

image
Jumbo Pizza 1 meter

Terus nyobain Spagor a.k.a. Spaghetti Goreng Ala Boss versi jumbo.
Awalnya kirain mie goreng X)) Tapi ternyata spaghetti. Karena digoreng jadi kayak mie goreng ya.. Ini porsinya juga banyak banget. Harganya Rp45.000 baru polosannya doang alias mienya aja. Kalau mau ditambahin topping kayak di foto ini, ada lagi tambahan harganya.

image

Dan yang terakhir untuk minumannya saya mencoba tehnya… Passion Apple Big Tea. Harganya Rp15.000.
Segggerrr..

image

Nah gimana? Puas dong ngeliat makanan gede-gede gini tapi harganya terjangkau? Yuk ahh ke sini 🙂
image

Advertisements

What’s Up Cafe – Serunya Main Game Sambil Makan

Waktu pertama kali tau ada tempat makan baru buka yang menjual Indomie tapi banyak modifikasinya, saya jadi penasaran pengen nyoba. Gimana enggak? Ada martabak Indomie dan kebab Indomie. Kan pengen nyoba ya…
Ditambah lagi banyak game yang menarik. Maka berangkatlah saya ke What’s Up Cafe cabang Burangrang di Jl. Burangrang no.37.

image
Live Stage

What’s Up Cafe ini udah terkenal di Jakarta. Di Bandung baru dibuka cabangnya di Jl. Burangrang. Tapi September 2016 nanti bakal dibuka cabang lainnya di Jl. Cihampelas.

Kalau dilihat dari jalan, kirain tempatnya kecil. Pas masuk di lantai pertamanya juga kirain cuma segitu aja tempatnya.
Tapi eeeeiiittsss… jangan salah, begitu naik ke lantai 2 yang smoking area, ternyata luas bener tempatnya dan lebih terang.

Suasananya enak banget. Adem-adem gitu.. Apalagi kalau abis hujan ya… Adem..
Nuansanya warna-warni juga dan banyak muralnya. Di sini memang selain untuk tempat makan, sang manajer juga ingin menjadikan tempat ini sebagai wadah kreativitas anak-anak atau orang dewasa yang ingin menyalurkan bakat atau hobinya. Misalnya mau nyanyi di live music bisa. Atau mau open mic bikin acara stand up comedy bisa. Bahkan kalau ada tembok kosong, pengen gambar-gambar juga bisa. Cuma kalau saya perhatiin sih, udah gak ada tembok kosongnya 😀

Di sini juga bisa jadi tempat buat acara-acara lainnya kayak acara ulang tahun atau arisan atau ngedance. Itungannya kayak sewa per jam jadinya.

image
1st floor inside look
image
2nd floor inside look
image
Outisde view at 2nd floor

Salah satu hal yang menarik lagi di sini adalah game yang tersedia. What’s Up Cafe bukanlah tempat makan pertama yang menyediakan berbagai game untuk pengunjungnya bermain.
Tapi sejauh yang saya tau, di sinilah paling banyak pilihan gamenya. Ada Monopoli, Ludo, Scrabble, Congklak, UNO, sampai Beware of The Dog.

Saya mencoba game Beware of The Dog ini. Game di mana ceritanya doggienya lagi tidur terus ada tulang-tulangnya di depannya.. Harusnya gak boleh digangguin. Nah, kalau tulang-tulangnya diambil, nanti doggienya bangun. Tapi kagak tau tulang keberapa.
Pas bangun itu yang bikin kaget.

image
Interesting game : Beware of The Dog

Abis ngomongin game dan suasana tempat makannya, sekarang waktunya review makanannya.
Walaupun di sini ada pisang, donat kentang, dan makanan ringan lainnya, tapi menu utamanya tetap Indomie.

Yang pertama saya coba Indomie Chicken Mushroom seharga Rp20.000.
Ayamnya enak banget.. Pakai kayak saus manis gitu… Yummyyy…
Indomienya 2 bungkus jadinya banyak. Terus ditaro di hotplate. Mantab deh…

image
Indomie Chicken Mushroom

Yang kedua saya coba Indomie Beef Blackpepper seharga Rp22.000.
Kerasa banget blackpeppernya. Agak-agak pedes. Oke juga nih…

image
Indomie Black Pepper

Buat minumannya saya coba Caramel Love Story. Ini asli enak banggeett.. ngett.. ngett…
Walaupun manis banget, tapi saya suka banget.. Serba banget ya.. 😀
Ada rasa sirup strawberry dipadu padan sama susu kental manis.
Harganya Rp18.000.

image
Caramel Love Story

Selain itu yang bisa dicoba Oreo Smoothiesnya.
Manis-manis enak… Harganya Rp15.000.

image
Oreo Smoothies

Mau makan sendiri sambil ngerjain tugas, baca buku. Atau datang-datang ramean sambil nongkrong dan main game, bisa banget di sini.
Siap-siap kena jail mbak/masnya yah kalau mainnya heboh dan kalah.. Ada bedak yang bisa dipakai pengunjung buat iseng ditempelin ke muka yang main gamenya kalah 🙂

Warteg Hipster

Di sekitar Jl. Riau bisa makan murah meriah? Waaahhh… langsung dateng donggg buat nyoba.. 🙂
Yah.. gak di Jl. Riau banget sih… Lebih tepatnya di Jl. Bahureksa no.5 (sebelahnya Ivory Hotel, dekat sama Jl. Trunojoyo).

Mantab nih tempatnya… Di luar ada semacam beranda yang dipakai kursi ngejejer ala warteg yang bisa sambil makan di luar gitu sambil ngadep jalanan.

image

 

Masuk ke dalam, pengunjung sudah dihadapkan sama pilihan makanan yang banyak. Tinggal nunjuk-nunjuk ala touch screen deh.
Kebanyakan sayuran yang dijual dan mayoritas pedas-pedas. Tapi ada juga beberapa yang gak pedas. Pilihan dagingnya tidak begitu banyak saat itu.

image

Pas mau bayar, saya kaget.. Ternyata lagi ada promo bayar seikhlasnya sampai tgl. 31 Agustus!
Mau gak bayar silahkan, mau bayar kurang dari harga yang tertera di kasir boleh, mau pas juga boleh..
Wah asyiikk banget nih.

Saya waktu itu pesennya nasi putih 1, bola daging ayam, sayur tahu-toge, dan sayur capcay. Totalnya Rp 11.000. Murah meriiaaahh..

image
My order

Sekalipun murah, kalau untuk saya, porsinya kurang banyak. Nasi putih 1 porsi terlihat sedikit. Sebelumnya sempat ditanyakan apakah nasinya mau tambah, tapi saya khawatir kalau harganya malah jadi 2 porsi. Pernah pengalaman di tempat lain soalnya.
Untuk takaran sayur-sayurannya juga cukup sedikit.
Entah apa karena melihat saya cewek jadi dikasih sedikit atau tidak. Soalnya kalau liat yang cowok, porsinya cukup besar.
Yah, gak apa-apa.. Untuk ngemil-ngemil sore itu, pas juga porsinya. Kenyang kok 🙂
Soal rasa, saya paling suka sayur-sayurannya. Enak beneran.

By the way, di sini asyiknya bisa ngambil minuman sendiri gratis dan bisa direfill lho… Ada 3 pilihan. Air putih biasa, infused water, sama teh.
Wahh.. mantab banget dah..

image
Inside look

Terus ada semacam Baso Malangnya juga… Seporsi kalau gak salah Rp20.000.
Oke nih…

Suasana makannya juga oke. Cukup dingin karena pake kipas anginnya kenceng 😀 Mbak/masnya juga ramah-ramah. Mantab deh makan di sini.

Puas Makan Ribs di The HolyRibs

Jujur… saya belum pernah makan ribs (iga) yang benar-benar ribs segelondongan gede lengkap dengan tulang-tulangnya.
Saya cuma bisa tau dari cerita orang-orang kalau yang namanya ribs itu enakkkkk pake banggettt..

Sejauh ini yang saya coba baru ribs yang dijual dengan potongan amat kecil atau malah sudah dipotong kecil-kecil dagingnya.

Makanya, begitu tau The HolyRibs buka di Bandung, saya jadi penasaran, kayak apa sih ribs yang besar itu? Beneran enak gak sih?

Berbekal rasa penasaran itu, datanglah saya ke The HolyRibs yang terletak di Jl. Sultan Tirtayasa no.30. Lokasinya tidak terlalu jauh dari Cultivar Coffee atau Rumah Buah.
image

Dari nama “panjangnya” The HolyRibs by Chef Afit, sudah bisa ditebak kalau yang punyanya Chef Afit. Buat yang belum tau Chef Afit itu siapa, dia adalah pencetus HolyCow Steakhouse by Chef Afit, yang kata orang-orang steaknya itu uennakk banget.

Eh, tapi ternyata, untuk The HolyRibs di Bandung ini yang punya Nirina Zubir dan Ernest Sjarif. Pas dateng ke sana, ketemu mereka.
Mungkin franchise yah… Karena memang The HolyRibs ini asalnya dari Jakarta.

image
Nirina Zubir and Ernest Sjarif

Anyway…lanjuttt…
Begitu masuk, suasana homey langsung terasa di tempat ini. Bukan karena memang bentuk tempatnya rumahan 🙂 tapi karena memang atmosfir ruangannya benar-benar homey. Dipakai makan sambil ngobrol berjam-jam gak kerasa.
Pelayanannya ramah juga, which is good.

image
Inside look

Pas liat menunya, sudah dapat diduga sebelumnya… Harganya tidak semurah yang dikira. Buat saya… 🙂
Untuk BBQ Ribs yang paling murah Rp125.000. Hingga ada yang Rp300.000an. Untuk steak harganya di atas Rp100.000 juga. Ini belum termasuk tax and service.

Tapi syukurlah ada juga makanan yang harganya oke kalau dompet lagi cekak. Untuk chicken dan mushroom soupnya bisa dibeli dengan harga Rp20.000. Kurang lebih sama untuk side dishnya. Sementara minumannya masih oke sekitar Rp15.000 – Rp35.000.

Sebagai makanan pembuka, saya mencoba Chicken Soup seharga Rp20.000.
Supnya enak baannnggeettt… Creamy, ada potongan wortel dan ayamnya. Porsinya cukup besar juga. Jadi udah puas banget makannya.

image
Chicken Soup

Abis itu baru nyoba makan ribsnya. Saya nyoba 1 kg Wagyu Back Ribs 4 Bones (for 2 people). Bengong liat pas ribsnya datang. Gede banggettt yaa… Dimakan berdua aja udah pas nih porsinya. Apalagi dapat tambahan mashed potato yang padat nan enak ditambah salad.

image
1 kg Wagyu Back Ribs 4 Bones

Begitu daging ribsnya masuk mulut, ulalaaaa…. ennnnaakkk.. Empuk banget. Metode ribs cooking di sini memang memakai metode slow cooking dimana untuk bikinnya sampai makan waktu sekitar 8 jam. Wajar jadinya empuk dan bumbunya meresap banget.
Worth it dengan harga Rp245.000.

Saya mencoba daging yang dituangin saus BBQ dan yang tidak. Kalau saya pribadi, lebih suka gak dipakein saus apa-apa karena bumbunya sendiri udah meresap dengan sangat baik ke dalam dagingnya. Kalau ditambah saus jadi ada unsur asem-asemnya.

image
Homey atmosphere

Overall, makan di sini puas banget. Kalau mau makan iganya, jangan datang pas jam 3-5 karena mesinnya lagi dioff-in dulu. Kencan, makan bareng temen, makan keluarga, ke sini aja…