Nyantai Ria di Farm House Susu Lembang

Lagi ada tempat main baru kekinian nih di daerah Lembang. Namanya Farm House. Lokasinya ada di Jl. Raya Lembang no. 108. Gak gitu jauh dari Ledeng kalau gak macet. Ada di sisi kanan jalan kalau dari Ledeng.

Saya taunya pertama kali pas liat ada yang ngepos fotonya di socmed. Keren gitu, ada yang kayak rumah Hobbit di film Lord of The Ring. Makanya jadi penasaran banget. Syukurlah, akhirnya kesampean juga datang ke Farm House ini.

Di luar dugaan, ternyata rame banget! Tiket masuknya bayar Rp20.000 dan bisa ditukar dengan susu atau sosis. Karena antriannya luar biasa, jadinya foto-foto dulu. Walaupun di sini banyak spot buat beli oleh-oleh, kerajinan tangan, ataupun tempat makan, tapi paling banyak emang buat tempat foto-foto.

image

Setiap sudutnya dibuat rapi sekali bak taman bunga ataupun ala-ala toko jual bunga di Eropa sana. Cantik banget tempatnya. Walau sempet kesel juga sih ada yang buang sampah sembarangan. Gelas kotor ditaro begitu aja di tangga. Bukannya dibuang. 😦

Berhubung rame banget, kalau mau foto bagusan dikit agak susah ya.. Soalnya harus gerak cepat dan pastinya kadang suka ada orang yang tiba-tiba lewat, jadinya fotonya agak-agak kurang sesuai harapan. Kecuali kalau emang dasarnya udah fotogenik ya… Mau fotonya cepet juga, hasilnya langsung bagus πŸ˜€

image

Anyway, menurut saya ada beberapa spot foto yang bagus, yaitu: tempat jalan masuk yang ada tempat duduk kayunya. Terus tempat jualan handicraft yang ada sepedanya. Udah gitu yang latar belakangnya rumah-rumah ala Eropa, sama yang seperti rumah The Hobbit.

image

Rumah The Hobbit ini spot foto yang paling diminati pengunjung. Jadi jangan heran ya kalau antrian buat foto di tengah-tengahnya cukup panjang. Harus sabar kalau mau foto di tengah-tengahnya. Saya karena sedang terburu-buru, akhirnya gak ikut ngantri deh..

Beres foto-foto, waktunya nuker susunya. Pas ke tempat penukaran susu, ternyata lebih banyak antriannya dari pas datang. Terus sayangnya gak ada barisan antrian. Jadinya waktu mau nuker udah kayak mau nonton konser. Dorong-dorongan dan sikut-sikutan. Hikkksss.. Masuk susah, keluar susah. Gak kebayang kalau yang mau nukernya orang yang sudah tua. Kasian kan.. Semoga ke depannya akan ada pembatas untuk antrian ya πŸ™‚ Kayak antrian buat foto-foto di rumah seperti rumah The Hobbit. Panjang, satu garis, tertib πŸ™‚

Tapi walaupun kesel didorong dan disikut, semuanya “terbayar” setelah mencoba susunya. Eeennnaaakk.. Walaupun dicampur sirup pilihan (ada melon, mocha, strawberry, dll), tetap enak dan segeerrr. Suka banget deh sama susunya. πŸ™‚

Overall, saya menikmati jalan-jalan di sini. Walaupun cuaca panas banget, tapi tetep ada angin semilir yang bikin adem. Banyak spot bagus buat foto. Semoga tetap terawat terus πŸ™‚

Buat pembaca blog yang mau ke sana sekarang-sekarang, saran saya peginya pagi-pagi ya.. Tempat ini dibuka dari jam 9. Selain supaya pas foto biar agak sepian, juga biar gak kena ujan. Kalau udah siang hari, akhir-akhir ini kan ujan mulu ya.. Deras pula. Ntar susah kalau mau foto-foto. Terus bawa juga topi dan kacamata . Kalau lagi panas-panasnya, mayan nyengat juga ke atas kepala.

Segitu aja ya review Farm Housenya.. Selamat bermain di sana πŸ™‚

Advertisements

Author: Matcharens

Indonesian food blogger.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s