Golden Century dengan Kuah Mie Terenak

Tempat makan di Grand Indonesia itu bannnyyyaakkk banget. Saking banyaknya, saya sampai bingung mau makan di sana. Buat keliling-keliling nyari makannya aja bisa makan waktu hampir setengah jam X)) Soalnya diliatin satu-satu, sambil ngeces (eh, enggak gitu juga sih :)), terus bisa bolak-balik berkali-kali.

Saya nyari makanan berat pas jam makan, alhasil semua tempat rata-rata penuh. Bahkan di food court Food Lovernya sekalipun. Itu saya keliling-keliling ampe 5x ada kayaknya. Selain nyari makanan yang enak, nyari tempat duduk yang kosong dan strategis juga buat foto-foto 😀

Bingung, karena di food courtnya banyak banget pilihan makanannya. Bahkan buat nyari tau berdasarkan makanan apa yang paling banyak dibeli orang agak-agak sulit karena rata-rata yang beli bervariasi.

Cuma terakhir-terakhir saya perhatiin lagi, banyak yang makan pakai mangkuk Golden Century nih. Terus sempet ada orang yang ngomong keras di telepon maunya Golden Century. Waahhh.. Kayaknya enak nih.

Akhirnya saya dateng ke tenant Golden Century yang letaknya dekat dengan pintu keluar Food Lover. Begitu liat harganya, saya bahagia. Ada value mealsnya seharga Rp25.000 ke atas! Udah termasuk free ocha lagi.

Pilihan value mealsnya ada beberapa macam. Tapi saya penasaran sama yang namanya La Mien. Kenapa ya dinamain La Mien? Bukan mie, bakmie, atau yamien?
Gak sempet nanya, udah laper, pilihan jatuh di dua macam. La Mien Ayam Jamur yang kayak yamien manis atau La Mien Pangsit yang kayak mie kuah. Terus saya tanya ke mbaknya yang lebih enak yang mana. Dia jawab yang pake kuah karena lebih segar kuahnya. Wah, saya langsung memutuskan beli La Mien Pangsitnya deh.

Begitu liat mangkoknya, woooww gede mangkoknya. Isinya banyak juga gak ya? Dan wangi makanan yang langsung bikin saya pengen makan di situ juga ampe ludes, karena menggugah selera banget 🙂

image
La Mien Pangsit - ssooooo great

Tapi saya tahan… Dan saya nyari tempat duduk yang enak. Beres foto-foto 🙂 saya pun icip mienya. Waaaahhhhhhhhhhhhh….. Enak baaannngggettttt… Suka banggettt… Tekstur mienya begitu lembut. Rasa dari kuahnya begitu meresap gurih, nikmat. Lagi-lagi saya tidak kebayang campurannya ada apa aja selain chilli flakes. Tapi yang pasti, saya belum pernah nyobain kuah seperti itu seumur hidup saya. Bahkan di Bandung pun gak ada yang kuah mienya seperti di Golden Century. Unik dan enak bannggettt..

Untuk pangsitnya, saya juga suka. Ukuran pangsitnya gede, dagingnya banyak. Cuma saya gak suka sama yang item-item.. Hmmm.. Jamur kuping yang dipotong-potong gitu ya?

Tapi overall, enak bangggeetttt… Pengen lagi. Ochanya juga enakkk. Abis makan yang gurih-gurih, minum paitnya Ocha ini bikin seger kembali. Gak ada haus-hausnya. Seneng deh. Ternyata buat bikin mie enak, gak selalu harus jadi haus berkepanjangan sesudahnya, dan La Mien di Golden Century membuktikan itu 🙂

Porsinya juga banyak banget…. Suka. Bikin kenyang. Dan luddeess makannya karena enak banget. Servisnya juga oke. Kalau ke Grand Indonesia lagi, pengen makan di sana..

Advertisements

Author: Matcharens

Indonesian food blogger.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s