Edisi Dibuang Sayang – Jakarta, Juli 2015

Mumpung lagi nganggur, saya mau cerita-cerita dikit waktu jalan-jalan ke Jakarta bulan kemarin. 🙂
Sebelumnya udah ngetik panjang-panjang, terus gak ke-save.. Bete yahh.. Akhirnya ngetik ulang apa adanya deh.. :’)

Saya perginya sehari sebelum Lebaran. Soalnya biasanya kan kalau pas hari Lebarannya mall-mall baru buka di siang hari, seperti jam 12. Dan untuk menghindari macet, saya pun memutuskan untuk pergi dari jam 7 pagi.
Namun di luar dugaan, kosong banget jalanan… Jam 8.30 pagi, saya udah nyampe Jakarta 🙂

Lokasi pertama yang saya tuju adalah supermarket Grand Lucky, salah satu supermarket favorit saya di Jakarta karena barang-barangnya lengkap dan murah. Bahkan yang belum ada di Bandung, udah ada di sini, seperti Good Day rasa green tea dan Giant Pocky.

Di depan kasir juga ada yang jualan roti/bapao yang enak-enak. Bahkan ada juga yang jualan pizza dengan potongan yang besar sekali. Ini pizza terkenal dengan besarnya. Cuma karena masih pagi dan gak lagi pengen makan pizza, jadi gak beli deh. 🙂

Jam masih menunjukkan pukul 9 pagi. Karena mall-mall biasanya baru buka jam 10, jadi saya iseng pergi jalan kaki ke Pacific Place dulu. Tapi sempet salah jalan dong.. Gara-gara securitynya salah kasih arah.

Udara pagi di sekitar SCBD ini sejuk abis dan tergolong bersih kayak bebas dari polusi gitu 🙂 Seger ngehirupnya. Beda dari Bandung yang sayangnya jalan pagi pun udah ngirup banyak asap kendaraan bermotor.

Sampai di Pacific Place, berasa sepi adem banget..

image
Pacific Place

Setelah foto-foto bentar, saya iseng nanya security, bukanya kapan.. Eh, ternyata udah bisa masuk lewat pintu mall yang lain. Alhasil saya langsung muter. Wihh, banyak tempat makan dengan interior kece ya di luar mallnya. Salah satu yang menarik perhatian saya adalah bangunan hitam elegant yang ternyata adalah PAUL Bakery.

Setelah masuk, nyicip croissantnya sebentar, dan menikmati lagu-lagu Perancis, saya masuk ke dalam mallnya yang ternyata udah penuh sama anak-anak dan orang tua yang mau bermain di lantai paling atas.

Saya sendiri menghabiskan waktu dengan berkeliling di tempat makan dan mendapati ada Marco Padang Grill yang mau dibuka. Ahh.. Pengen nyoba.

Sama pergi ke TWG Cafe. Begitu masuk, saya langsung takjub dengan banyaknya kotak jenis teh TWG yang dipajang. Saya sampai berasa masuk ke museum TWG 🙂

Sayangnya gak boleh ngambil foto-foto, kecuali kalau ada orangnya. Bahkan foto dari luar tokonya pun tidak dianjurkan. Jadinya gak ada foto yang bisa disharing 🙂

Di sini juga bisa minum teh TWGnya lho. Minum dengan 1 teko kalau gak salah harganya Rp50.000.

Beres liat-liat, saya langsung memutuskan pergi ke Grand Indonesia. Syukurlah jalanan kosong bangett… Jadi cepet nyampenya..

Saya langsung nyari toko yang saya incer.. Ehh gak nemu-nemu. Jadi keliling-keliling ke tempat makannya dulu deh. Termasuk nyoba kue Minion lucu di Colette & Lola. Tempatnya sebenarnya strategis, bersebelahan dengan fountain show. Sayangnya lagi diperbaiki, gak bisa liat deh.

Banyak tempat makan yang menarik seperti Fook Yew yang rame banget. Atau Magnum Cafe yang letaknya ada di lt.6 dan cuma di atas itu sendiri.

image
Magnum Cafe

Udah keliling-keliling, masuk jam makan siang, dan toko yang saya incar belum ketemu juga. Akhirnya saya memutuskan untuk makan siang. Saya memutuskan untuk pergi ke food courtnya karena lebih murah (bahkan bisa dibilang lebih murah daripada sekali makan di mall-mall di Bandung). Setelah muter-muter 3x, akhirnya saya memutuskan untuk beli La Mien Pangsit di Golden Century gara-gara liat banyak yang makan ini. Terus murah pula. Hihihi.. 🙂
Rasanya enak banggettt!! Ketagihan euy.. Pengen lagi. Porsinya banyak pula.

Beres makan, langsung ngebut nyari ke toko-toko yang diincar. Akhirnya setelah nanya-nanya security, ketemu juga tempatnya. Sayangnya barang yang dicari gak ada. Harus nyari di mall lain nih.

Oh iya.. Di sini ngeliat 3x supir Go-Jek berkeliaran di dalam toko mengambil pesanan. Suatu pemandangan yang sejauh ini belum pernah saya liat di mall-mall Bandung.

Di GI juga saya sempat mampir ke Nomz Jakarta, tempat makan yang ownernya Chef Arnold. Bentuk-bentuk kuenya lucu-lucu, tapi kaget juga liat taxnya sampai 20%. Karena sebelumnya udah makan kue, gak mau makan kue lagi.

image
Nomz
image
Cakes at Nomz
image
Cakes at Nomz again

Sempet lewat Union Deli di depannya juga. Wuiihh penuh banget… Ternyata harga Red Velvet Pie yang terkenal itu Rp55.000! Tapi potongannya emang gede sih. Malah ada kue coklat yang harganya Rp75.000 per slice. Tapi emang luar biasa gede potongannya.

image
Union Deli
image
Red Velvet Pie

Ada juga toko kue lainnya seperti Beau atau Cacaote. Mirip-mirip satu sama lain.

Tadinya itu mau ngabisin waktu aja di GI sampai pulang, tapi karena waktunya masih cukup panjang, akhirnya saya memutuskan untuk ke Mal Taman Anggrek dan Central Park. Tapi sebelumnya ke Tous Les Jours dulu yang ada di Plaza Indonesia. Toko roti yang satu ini memang tidak boleh dilewatkan kalau sedang ke Jakarta 🙂

Beres beli-beli roti dan jalan-jalan di PI sebentar, akhirnya saya memutuskan langsung ke Mal TA. Tadinya pengen naik bus TransJakarta, tapi watir gak tau jalan, jadinya naik taksi lagi. Untungnya gak macet, jadi lebih murah.

Begitu sampai TA, langsung ngebut nyari barang-barang yang diincer, ada yang ketemu, beli, ada juga yang enggak. Pilihan terakhir tinggal ke Central Park.

Nyampe Central Park udah jam 4 sore. Satu setengah jam lagi sebelum harus pulang. Karena penasaran sama Song Fa Bak Kut Teh yang baru dibuka, akhirnya saya langsung ke sana. Ternyata di luar dugaan, harga pork ribsnya mahal banget ya… Rp68.000 belum sama pajak.
Karena penasaran, saya coba minum teh tariknya aja. Lumayan enak sih.. Ngenyangin.

Ternyata, waktu saya bisa dibilang habis di sini. Sama asyik liat taman sebentar sih 🙂

image
The park at Central Park

Tersisa satu jam lagi. Setengah jamnya saya pakai keliling nyari barang yang diincer. Syukurlah ketemu! Padahal masih banyak yang ingin dipilih, tapi karena waktunya mepet, ya sudahlah beli satu aja.

Beres beli-beli, waktu tinggal setengah jam lagi sebelum harus pulang. Yang saya pikirkan nyari makan malam. Tadinya pengen makan di Carl’s Jr, tempat makan burger favorit saya. Tapi harganya naik sekitar Rp10.000 dan cukup ngantri. Bingung milih yang cepet, syukurlah ketemu Java Kitchen. Tinggal milih-milih, makan deh. Saya suka banget sama makanannya, enak dan porsinya banyak. Eh, sempet ketemu om-om ngomong Bahasa Sunda juga. Wah, orang Bandung nih pasti. 🙂

Selesai makan, saya cuma punya waktu 20 menit lagi buat balik ke Sudirman. Waduuhh, keburu gak ya.. Mulai panik. Padahal saya pengen banget nyoba Taiyaki, snack waffle ikan yang dikasih topping es krim, yang letaknya ada di depan Java Kitchen, sama froyo Lilo. Tapi udah gak keburu. Ya sudahlah.

Buru-buru keluar, kaget ngeliat antrian taksi CP. Panjang banget! Jelas gak akan keburu. Akhirnya saya balik ke mal TA sambil lewat jalan pintas parkir motor dan nyetop taksi yang kebetulan lewat gak jauh dari apartemen sebelah TA.

Untungnya supir taksinya pengertian kalau saya lagi buru-buru, jadi dia gak pake acara dibawa muter-muter dulu 🙂 Saya sampai di tempat travel jam 6.55, 5 menit sebelum keberangkatan. Syukurlah, masih ada waktu.
Pas pulang, saya kirain bakal macet banget sesuai kata orang-orang yang bisa nyampe jam 12 malam di Bandung. Gak taunya, sepppiiii baannggettt… Itu nyampe Bandung jam 8.30 malem, padahal mobilnya sempet berenti buat istirahat dulu. Hmm.. Tau gitu saya pulangnya jam 8 malem aja ya.. Yah, gak apa-apa deh, buat pengalaman.
Yang pasti, seru juga hari itu. Thank God, it was a good day.

Advertisements

Author: Matcharens

Indonesian food blogger.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s