Tito’s Truck dengan Grilled Cheese Sandwich Terenaknya

Sejujurnya, saya jarang banget nyobain makanan food truck. Bukannya kenapa-kenapa sih. Tapi kadang-kadang harganya kemahalan, tapi porsi seadanya. Alias abis makan masih laper. Terus rasanya biasa aja dan kadang-kadang gak dapet tempat duduk pula.

Tapi waktu tau di Tito’s Truck bisa makan sambil duduk, karena tempatnya terletak di dalam Mouton Slice & Grill, Jl. Gandapura no.56, saya langsung mau nyoba deh.

Duduknya bebas di mana aja.. Nah ini yang bikin enak. Tenang makannya.

image
Tito's Truck

Tito’s Truck ini dibuat karena terinspirasi dari film Chef yang menjual Cubanos. Awalnya mereka sempat kepikiran buat menjual Cubanos juga, tapi gak jadi.

Di Tito’s Truck sendiri menyediakan sandwich ala Amerika, yaitu grilled cheese sandwich. Eittss.. Ini bukan berarti kejunya dipanggang lho.. Awalnya juga saya berpikir begitu, tapi ternyata bukan 😀 Yang dipanggang tetap rotinya, Cuma udah gitu dikasih topping 4 keju yang dibikin sampai meleleh. Uuuhh.. menarik banget ya.. Kejunya ada gouda cheese, parmesan cheese, red cheddar cheese, dan mozzarella cheese.

Untuk menu andalannya ada Ham & Cheese dan Sloppy Tito’s. Namanya sendiri terinspirasi dari Sloppy Joe’s. Saya juga baru tau kalau ternyata Joe itu diambil dari nama penemu Sloppy Joe’s. Makanya yang Tito’s Truck pun sama diganti jadi Tito.

image
Ham & Cheese

Kalau Ham & Cheese ini isinya ada beef bacon, grilled onion, 4 keju leleh yang sudah disebutkan di atas, dan saus mushroom spesial. Pas Ham & Cheese-nya datang, ternyata bukan disajiin di piring/ piring kertas. Tapi dalam bentuk dibungkus kertas.. Kayak kalau beli Crepes gitu 🙂 Begitu gigitan pertama, wwwuuuiiihhhh… ENAK BANGET…! Rotinya renyah. Sekilas mungkin ngingetin sama pizza, tapi menurut saya sih lebih enak dari pizza di sini. Karena kerenyahannya itu. Terus beef baconnya crispy dan matang sempurna. Grilled onionnya juga gak gitu kerasa, which is good sih.. Kebayang yah kalau kerasa banget, entar mulutnya ikutan bau gimana donggg… 😀 Lelehan keju sama saus mushroomnya juga mantab banget… Enaakk… Mereka emang punya resep dan cara tersendiri yang bikin lelehan keju dan saus mushroomnya beda dari tempat lain. Gurih-gurih gimana gitu…

Nah, Ham & Cheese ini terdiri dari 2 ukuran, Super dan Duper. Kalau Super harganya Rp18.000. Tapi buat saya udah mengenyangkan. Padahal pas Ham & Cheesenya datang kayak kecil, tapi ternyata ngenyangin. Ternyata ini karena rotinya sendiri tebal, tapi dipressed sampe tipis. Makanya keliatan kecil padahal aslinya gede. Untuk yang Duper harganya Rp28.000. Bisa dimakan sendiri atau berdua.

image
Sloppy Tito's

Terus menu andalan lainnya yang saya coba lagi adalah Sloppy Tito’snya. Abisnya penasaran ya kalau nyoba satu aja. Yang Sloppy Tito’s ini beda lagi. Isinya ada daging cincang, 4 keju lelehan, dipadu padan dengan bumbu rempah-rempah spesial. Pas dimakan, yummyyyy… gak kalah enak sama Ham & Cheese. Gurih dan ada sensasi pedes-pedesnya dikit. Pedes-pedesnya ini bukan karena pakai sambal tapi dari rempah-rempahnya itu. Untuk ukurannya sama, ada yang Super dan Duper. Hanya saja harganya berbeda. Kalau yang Super Rp22.000, sedangkan yang Duper Rp32.000.

Makan Ham & Cheese dan Sloppy Tito’s enak dan mengenyangkan. Pas banget buat dimakan buat makan malam yang gak pengen pake nasi. Oh iya. Tito’s Truck ini kalau hari biasa bukanya dari jam 18.30 – 23.00, sedangkan weekend sampai last order.

Selain menu andalan yang asinnya, ada juga sandwich yang manisnya, yaitu Smore & Smore. Bentuknya mirip. Hanya saja beda di isinya. Ada burned marshmallow, chocolate sprinkle, dan cinnamon. Harganya Rp18.000 untuk yang Super dan Rp28.000 untuk yang Duper.

Terus ada juga dessertnya buat penghilang dahaga abis makan daging-dagingan dan kejunya. Ada Strawberry Sorbet dan Pinacolada Sorbet seharga Rp22.000 dan minuman sodanya seharga Rp18.000. Saya mencoba Strawberry Sorbetnya yang 1 scoop aja.. Waaahhh.. segar…  hausnya langsung hilang. Mantab deh.

image
Strawberry Sorbet

Kalau udah makan enak gini, bawaannya pengen ke sini lagi someday. Suasananya juga enak. Walaupun outdoor makannya, tapi tetap hangat.. Maklum, tempat ngegrill. Recommended tempatnya.

Advertisements

Puding Bunga Cantik dari Djelly

(endorsement)

Seneng banget waktu kiriman puding dari Djelly datang. Soalnya pas liat Instagramnya @djelly_bandung, pudingnya terlihat menarik. Dalemnya dibentuk kayak bunga-bunga gitu. Wuihhh… bikinnya susah nih pasti.
Pas liat aslinya, wooowww… beneran rapi banget buatannya. Cantik, apik, seperti bunga, lengkap dengan kelopak dan putik bunganya.
image

Awalnya saya sempat berpikir kalau mungkin bikin seperti ini tinggal pakai cetakan. Tapi begitu saya belah dan ngeliat kelopaknya dibikin satu per satu, wahhh… ini bikinnya satuan. Gimana caranya ya? Terlepas dari segala kekagumannya itu, saya nyobain pudingnya. Wiiihhh… enak lho. Saya suka banget yang rasa lemon. Segar-segar… Langsung bikin melek. Terus ukurannya gede juga tuh segelas gitu full. Kenyang deh. 🙂

image

Harganya juga murah banget…. Rp10.000 per cup. Walaupun ada minimum order 10 cup.. jadi totalnya Rp100.000, tapi tetep oke dong ya.. Bisa patungan sama temen-temen ramean terus dibagi-bagi. Ini buat acara arisan, ulang tahun, ngumpul-ngumpul, atau reunian juga asyik banget. Bikin acaranya nambah lebih berkesan karena ada puding bunga cantik dari Djelly.

Kalau mau, yuk pesan sekarang. Info ordernya:
IG : @djelly_bandung
HP : 02291989408 atau 08156011790

Makanan Sunda yang Enak Semua di Kedai Boboko

Waktu tau ada tempat makan Sunda yang baru dibuka lagi, saya langsung penasaran pengen nyoba. Maklum, akhir-akhir ini jarang banget liat tempat makan yang baru dibuka itu jualan masakan Indonesia.

Makanya pas ada kesempatan datang ke Kedai Boboko yang ada di Jl. Ir. H. Juanda no. 254 ini, saya langsung datang. Letaknya ada di sebelah Grapari Dago. Setelah McD Dago, lurus ke atas lagi dikit.

Walaupun nama tempatnya kedai, ternyata tempatnya luas banget. Cahayanya masuk dari berbagai arah, jadi terang banget dan atmosfernya enak dan sejuk.

image
Inside look
image
Inside look again

Nama Boboko sendiri diambil dari tempat makan nasi dalam Bahasa Sunda. Saya baru tau karena selama ini saya malah nyebutnya Bakul Nasi 🙂

Model mesen makanannya sama seperti Rumah Makan Sunda lainnya, dimana makanannya bisa milih-milih langsung.

image
Choosing what to eat

Tapi bedanya, di sini ada juga menu yang adanya di buku menu aja. Mungkin biar gak bingung kali ya kalau liat banyak pilihan mau ayam, ikan, atau apa gitu…
Ini menu Kedai Boboko. Harganya terjangkau semua. Senang deh 🙂

image
The menu

Sebelum milih, pengunjung bisa bebas ngambil nomer meja. Terus bebas mau duduk di mana juga. Nah, ini yang asyik. Gak mesti ditentuin yang kadang-kadang jadi bikin bete karena posisinya gak sesuai keinginan.

image
Table number

Di Kedai Boboko ini, saya mencoba Ayam Goreng Serundeng seharga Rp16.000, Gepuk seharga Rp13.000, Pete Goreng seharga Rp8.000, Pepes Tahu seharga Rp5.000, Soto Khas Boboko seharga Rp17.500, dan nasi putih seharga Rp6.500.
Tadinya pengen makan pakai Nasi Merah, sayang belum matang.

image
The food

Begitu dimakan, waaaahhhh… Enak semua! Kematangan nasinya pas dan disajikan pas masih panas. Nyammm.. Enak. (Nasinya aja udah enak ya :)) Ayam goreng serundengnya mantab! Asinnya pas, serundengnya juga enak. Terus gepuknya emmpppuukkk banget. Gak alot. Dan pete gorengnya woooww… Enak.. Gak keras. Dan surprisingly gak terlalu pait juga. Ini pete digado juga mantab banget rasanya. Terus pepes tahunya juga enak… Yang bikin beda dari pepes tahunya, ada kerupuk acinya di dalamnya. Karena udah kena air dari pepesnya, bentuknya udah jadi macam aci gitu. Sambelnya wuuiihhh.. Pedes banget! Tapi enak. Lalabannya juga seger-seger. Mantab lah..

Untuk Soto Khas Bobokonya, enak juga. Porsinya banyak lho.. Terus sebenarnya dikasih tauco katanya. Tapi bisa minta kalau mau.

image
Soto Khas Boboko

Beres makan enak, waktunya minum ya.. Nah, saya nyoba Es Kedai Bobokonya seharga Rp8.000. Es Kedai Boboko ini isinya ada cincau hitam yang bentuknya kayak cendol. Seger bener.. Walaupun rasanya manis banget kalau disruput, tapi tetep enak. Sebagai penutupnya, minum S-Tee (yang ternyata milik Sosro juga). S-Tee ini diberikan ke pengunjung gratis sampai akhir bulan Mei. Bisa milih sebenarnya, mau S-Tee, Teh Botol, atau Fruit Tea.

image
Es Kedai Boboko

Puas dan kenyang makan di sini. Servisnya juga syukurlah ramah-ramah. Rasanya jadi ingin balik ke sini lagi. Apalagi belum sempat selfie-selfie-an di frame-frame yang banyak quote menariknya. Lain kali kalau ke sini lagi ya. Tempat makannya recommended.

image
Quotes

Starbucks dengan Frappuccino-nya yang Selalu Juara

Dari dulu Starbucks merupakan salah satu tempat favorit saya. Tempat nyantai, ngobrol sama temen, pacar, curhat-curhatan, diskusi serius, atau menyendiri sambil ngerjain tugas, mencari ide dan inspirasi juga bisa.
Semua tempat Starbucks mau yang di mall atau di peristirahatan jalan tol, tetap enak semua tempatnya.

Kalau ngomongin soal minuman dingin yang disuka di Starbucks, jawabannya langsung Frappuccino!
Frappuccinonya emang juara banget. Sejauh ini selalu enak, menyegarkan, dan beda-beda.

Ada Frappuccino di Starbucks yang saya suka, tapi gak tau sampai sekarang masih bisa dipesan atau tidak. Kayak minuman di bawah ini :

image

image

Gak cuma itu aja. Dulu saya suka banget sama Raspberry Eclair-nya Starbucks. Ini keluarnya barengan sama Sumatera Eclair, tapi entah kenapa, yang Raspberry udah gak ada lagi.

image

Sejujurnya sih kalau dulu-dulu banget, saya jarang banget ke Starbucks karena dikiranya mahal banget. Ya gimana enggak. Sekali minum Rp41.000. Bikin dompet kering langsung (kalau buat saya). Tapi ternyata ada yang murah juga di Starbucks. Harga butter croissantnya aja cuma Rp12.000. Cookiesnya Rp15.000.

image

Atau kalau mau minumannya, ada macam-macam rasa teh celup seharga Rp20.000. Yang enak itu Chai Tea dan Spearmint Tea.

image

Sejak saat itu, mulai agak lumayanlah suka dateng ke Starbucks 😀 Sampai Starbucks Ciwalk direnovasi jadi keren.

image

image

image

Dan baru-baru ini Starbucks PVJ juga baru selesai direnovasi jadi makin keren juga dan berganti nama jadi Starbucks Reserve */R.

image

image

image

Starbucks Reserve */R ini resmi dibuka tgl. 7 Mei. Alasan pakai nama ini karena di PVJ ini satu-satunya gerai Starbucks di Bandung yang mempunyai Clover Brewing System, yaitu “mesin penyeduh yang menggunakan teknologi Vacuum-Press, yang membiarkan pembeli merasakan setiap bagian dari kopi dengan sangat mendalam”. (source: Starbucks).

image

Kalau mesin pembuat kopi Starbucks yang biasa, digunakan untuk membuat Espresso. Sedangkan mesin Clover ini untuk membuat Black Coffee. Adapun 2 Starbucks Reserve Coffee yang disajikan adalah East Timor Ermera dan Kenya Sangana.

Tgl. 7 Mei kemarin juga syukurlah, saya berkesempatan datang ke Grand Opening Starbucks Reserve */R yang ada di PVJ. Acaranya rame banget. Ada live music dan semuanya berpakaian serba hitam.

image

image

image

Gak cuma itu aja. Pengunjung juga diberi kesempatan buat nyoba kopi terbaru yang dibuat di mesin Clover.

image

Sayangnya waktu itu saya lupa, jadinya malah nyoba Dark Mocha Panna Cotta 😀 Tapi saya gak nyesel sih karena Dark Mocha Panna Cottanya enak banget. Langsung bikin seger. Yang aku kira jelly-jelly ternyata puding. Dan enaknya, gak bikin deg-degan dan gak kemanisan pula. Jadi ketagihan nih.

image

Beberapa minggu kemudian, saya memutuskan untuk membeli Starbucks Card karena keliatannya dapat banyak promo kalau pakai ini 🙂 Yang mini lucu banget.

image

Sekarang tinggal satu yang belum kesampaian. Nyoba kopi Starbucks Reserve-nya.
Oh iya. Saya juga baru tau. Kalau beli biji kopi di Starbucks, bisa minta tolong digiling di Starbucksnya dan gratis mau dibikin minuman kopi model apa. Kopi tubruk sampai nyoba yang pakai Clover Brewing System pun boleh.

Satu lagi. Ada frappuccino yang baru yang saya suka. Namanya Red Velvet Strawberry Mocha. Harusnya rasa mochanya diambil dari espressonya. Tapi karena saya gak pengen pakai kopi, jadi biasanya kayak campuran sirup strawberry/red velvet (ga gitu merhatiin), susu yang banyak, dan whipped cream, ditambah topping asem-asem merah-merah gak tau apa, tapi enak 😀 Ini doyan banget. Enak, rasa red velvet gitu jadinya.

Red Velvet Strawberry Mocha Frappuccino
Red Velvet Strawberry Mocha Frappuccino

Ke depannya akan ada frappuccino apa lagi ya yang enak…. 🙂

Menikmati Jajanan Sunda di Holiday Inn

Sekarang kalau kangen jajanan Sunda atau makanan ringan khas Indonesia, bisa ke Hotel Holiday Inn yang ada di Jl. Ir. H. Juanda nih.

image
The menu

Setiap hari Jumat dan Sabtu (ditambah Minggu kadang-kadang), ada Jajanan Sunda yang terletak di lobby hotelnya. Di sini bisa nyoba Burger Rendangnya seharga Rp10.000, kue cubit satu loyang seharga Rp6.000 (ini murah bangettt), surabi seharga Rp10.000, putu seporsi isi 6 seharga Rp10.000, roti seharga Rp8.000, dan wedang ronde seharga Rp6.000.

Waktu pertama kali datang ke sini, saya mencoba putunya. Ngeliat cara pembuatan dan bunyi khas putu lagi dibuat, bikin saya jadi teringat masa kecil lagi waktu ada gerobak putu lewat depan rumah. 🙂

Beda chef, beda juga cara bikinnya. Pas giliran pesanan saya, chefnya ganti. Bikinnya kilat banget.
Tapi tetep udah mateng 🙂

image
Making putu

Pas udah jadi, seneng deh dapet 6 putu. Terus taburan kelapanya bisa request mau seberapa banyak. Asyiknya lagi, boleh nambah pakai saus surabi yang macam-macam. Saya tambahin aja pake saus durian, oncom, dan vanilla. 🙂

image
Putu

Rasanya putunya enak. Bener-bener ngingetin sama masa kecil. Terus ditambah campuran saus durian, oncom, dan kelapa, jadinya wuueennakk banget. Saus duriannya itu pake durian asli yang entah diblender apa gimana, tapi enak banget.. Kerasa duriannya. Oncomnya juga gak pedes tapi enak banget.

Kedua kalinya datang ke Holiday Inn lagi, putunya udah gak ada 😦 Katanya sih yang bikin putunya lagi gak ada.. Yahhh….

Tapi gak apa-apa deh. Untung waktu itu udah nyoba 🙂 Jadinya kali ini nyoba makan Wedang Ronde, Surabi, dan Burger Rendangnya.

image
Burger Rendang

Burger rendangnya peeddeeesss banget. Terus dagingnya kayak daging tuna. Bentuknya doang. Tapi ya daging sapi. Disuir banget terus dijadiin beef patty apa gimana ya ini cara bikinnya.. Tapi yang pasti, tetep enak… Saya suka ampe ke roti-rotinya juga doyan.

image
Surabi oncom

Terus nyoba juga surabinya.. Karena sebelumnya udah nyobain saus durennya, kali ini saya nyoba Surabi Oncomnya. Ennnnnaaakkk…. Surabinya itu tebel. Dan cukup gede. Saya sempet nambahin dengan saus duren juga. Dan tetep enak.

image
Wedang Ronde

Yang terakhir saya coba wedang rondenya. Wedang ronde di Holiday Inn ini juara! Anget-anget ngingetin sama ronde jahe, tapi tetep beda. Makan ini sambil nyantai liatin suasana lobby di Holiday Inn bikin nyesss.. Calming banget.

Boleh nih kalau Jumat/Sabtu nongkrongnya di Holiday Inn sambil menikmati Jajanan Sunda.

Tapi info terakhir yang saya dapat, sekarang udah gak ada lagi..

Bridge Coffee Boutique & Dining

Tgl. 4 Mei ini ada coffee shop yang baru dibuka lagi. Namanya Bridge Coffee Boutique & Dining. Walaupun bukan pecinta kopi atau anak kopi, tapi kalau ada coffee shop baru, bawaannya langsung pengen nyoba. Soalnya suka penasaran sama rasa kopinya. Tiap cafe/coffee shop pasti beda rasa kopinya. Jangankan dari tempatnya, beda barista aja, walaupun masih dalam satu coffee shop dan mesennya menu yang sama, bisa beda rasa kopinya. Ada yang manis, pait, pait asem, dan asem.

Nah, karena alasan itulah saya langsung tertarik nyoba ke Bridge Coffee Boutique and Dining yang terletak di Jl. Karang Sari no. 23 ini.

Begitu masuk ke dalam, langsung wahh.. Keren!
Gimana gak keren? Berasa kayak masuk ke museum kopi gitu.. Ada penjelasan asal muasal kopi, gimana bikinnya, dll. Mentok sampe ujung, ada lemari transparan yang isinya macam-macam biji kopi. Segitu banyaknya… Wooww.. Pasti modalnya gede nih 🙂 *kemudian menerawang*
Belum selesai terpukau sama mini museum kopi ini, dibuat unyu pengen punya cangkir Bridge Coffee yang designnya unik-unik itu.

image
Coffee explanation
image
Coffee bean varieties

Beres liat-liat, saatnya pesan. Di cafe ini (jadinya nyebutnya cafe karena ada makanan beratnya), ada dua lantai. Saya memilih lantai dua karena lebih tenang. Di lantai dua ini, mejanya didekor dengan cantik ala-ala candle light dinner. Wihh.. Ini sih cocok banget buat yang berpasangan dan mau romantis-romantisan.

image
2nd floor inside look

Setelah duduk, saya liat menunya. Pas liat menunya.. Jreng-jreng… Lumayan juga harganya ternyata… Untuk makanannya ada Foie Gras, sushi, soup, scallop dari Rp50.000 – Rp115.000. Salad dari Rp40.000 – Rp80.000. Pasta dari Rp65.000 – Rp165.000. Ada Lobster Pasta juga. Menarik nih. Ada juga steak sapi, ayam, makanan bebek, dan salmon dari Rp95.000 – Rp235.000.
Eittss.. Tapi jangan jiper dulu.

Tenang aja, ada harganya yang di bawah Rp50.000 juga kok. Pas buat yang mau ngemil-ngemil sambil nongkrong. Ada croissant sampai cake mulai dari Rp12.000 – Rp40.000an.

Terus minumannya juga masih terjangkau kok harganya. Sesuai namanya Bridge Coffee, ada macam-macam kopi yang dijual di sini. Yang hot dari Rp22.000 – Rp38.000. Yang iced dari Rp25.000 – Rp39.000.

Untuk manual brew seperti French Press, Syphon, dan V60 Drip Coffee harganya Rp34.000. Gak ketinggalan tehnya juga ada. Signature Bridge Tea misalnya seharga Rp45.000. Ada juga Matcha, Chocolate,dll mulai dari Rp25.000 – Rp42.000. Mocktail dari Rp33.000 – Rp37.000. Soft drink, juice dari Rp20.000 – Rp35.000.

Kelar liat-liat menu, saatnya order. Sesuai tujuan utama saya yang mau nyoba kopinya, akhirnya saya memesan Hot Cappuccino seharga Rp32.000.

image
Mini fruit pie

Selagi menunggu pesanan datang, saya dikasih mini fruit pie karena sedang pembukaan. Ini enak…

Cappuccino pun akhirnya datang juga. Begitu liat cangkirnya, wahhh cukup besar. Lebih besar daripada cangkir-cangkir kopi di cafe lain. Worth it nih buat harga segitu.
Begitu disruput.. Waaahhhh!!! Juara enaknya. It’s a perfect coffee! Buat saya 🙂 Rasanya pait dan ada asem-asemnya, favorit saya. Suka kopi enak kayak gini.
Lebih enak lagi, karena walaupun cangkirnya lebih gede, minum kopi di sini gak bikin jantung deg-degan. Asyik deh.
Sayangnya gak sempet kefoto.

image
Spanish Tortilla

Kali berikutnya saya nyoba Spanish Tortilla seharga Rp15.000. Lebih kayak carrot cake campur telur. Makan ini lebih enak kalau ditambah merica atau saos tomat.

Ngomongin makanan dan minuman udah. Yang lainnya kayak service, ramah juga. Terus tempatnya emang tenang dan nyaman banget. Bisa nongkrong-nongkrong di sini dan lama deh.

image

Kalau pengen ngopi, tempat ini cocok deh..

Enaknya Dessert di Hong Tang

Sekitar Agustus tahun 2014 lalu, akhirnya nyoba juga salah satu dessert yang terkenal banget di Jakarta: Hong Tang. Hong Tang ini bisa dibilang pelopor dessert-dessert yang sedang marak beredar sekarang. Pakai boba, puding, es krim, dll.

Dessert yang masih ngehits banget ampe sekarang ini memang selalu bikin penasaran. Tempatnya aja udah banyak, ada di PIK, Central Park, GI, PIM.

image

image

Waktu ke Hong Tang Central Park, tadinya udah siap-siap mau beli yg no.38 (soya + q ball + pearl + ice cream) karena menurut review yang pernah saya baca, ini lebih enak daripada yang no.28 (grass jelly).

E, tapi ternyata es green tea sama q ball-nya abis. Yahhhhh.. 😦 Es krim bisa diganti, tapi q ball diganti ama coconut jelly yg harganya lbh murah 10.000 kalau di menu, dan kalau saya ganti, harganya tetep sama.

Gak mau rugi 😀 akhirnya beli yg no.26 (grass jelly + egg pudding + mochi + pearl + es serut)

image

Dengan harga Rp32.000, saya akuin isinya banyak sebanyak-banyaknya. Waktu itu saya ampe bingung ngabisinnya karena gak abis-abis 🙂 Di tempat dessert lain yang pernah saya kunjungi, harga sama isinya sedikit 😦

Soal rasa, grass jelly, mochi, dan egg puddingnya enak banget (kecuali pearlnya agak sulit dikunyah), tapi manisnya luar biasa semanis-manisnya.

Nah, sekarang seneng banget waktu tau Hong Tang udah ada di Bandung sekarang. Gak usah jauh-jauh ke Jakarta lagi deh. Letaknya ada di TSM, lantai food courtnya.

image
Hong Tang TSM

Berbeda dengan di Jakarta dulu, menu Hong Tang sekarang lebih banyak. Katanya memang sekarang lagi rebranding dan menu baru ini baru ada di Pondok Indah Mal dan TSM.

Menu-menunya banyakkkk banget, ampe buku menunya udah dibuka dari awal ampe abis, diulang-ulang, tetep aja bingung mau pesen yang mana.

Ada Hong Tang Bento Box Rp79.000 – Rp82.000. Bento Box ini mirip sama Bento Boxnya makanan Jepang. Bedanya isinya dessert semua.

Ada juga Smash Ice Series (ini es serut), Q Ball Series, Ice Cream Series, Grass Jelly Series, Tongshui, Soya Ice Series, Zimi Series (ketan hitam), Red Bean Soup Series, Tangyuan Series, Fruit Mix Series, Mango Series, Ice Pudding Series, Durian Series. Harganya berkisar dari Rp15.000 – Rp68.000.

Untuk minumannya ada Oriental Tea, Oriental Milk Tea, Fruit Drinks, Mix mulai dari Rp21.000 – Rp36.000.

Setelah bingung memilih, akhirnya saya memilih Tofu Pudding 54 yang isinya ada Q pearl, peanut, corn flakes, dengan susu kedelai. “Kuah”nya bisa milih, mau susu kedelai, jahe, atau santan.

image
Tofu Pudding 54

Pas datang, bentuknya beda sama di menu. Di menu pakai mangkok. Ternyata supaya keliatan isinya. Kalau aslinya, pakai cangkir guueedee ini.

Begitu suapan pertama, wwaahhh ennakkk banget. Q pearlnya empuk.. Jadi inget candil 🙂 Terus kacangnya gede-gede enak, dan gak keras digigit. Dan susu kedelainya juga seger. Enaknya, pilihan kali ini gak kemanisan.
Hanya saja saya berharap porsinya lebih banyak lagi, kayak yang di Jakarta. Supaya puas kenyang gitu abis makan.

Terlepas dari porsinya, soal rasa, Tofu Pudding ini enak banget.. Gak salah pilih. Senang.. 🙂
Kalau mau nongkrong-nongkrong, enak juga tempatnya. Ke depannya juga rencananya mau ada tambahan menu seperti waffles atau gorengan Taiwannya. Terus bakalan lebih banyak menu minumannya. Menarik yah.

Makan dessert seger, salah satunya ke Hong Tang aja 🙂

image
Inside look